100 mimpi

Menulis 100 hal yang menjadi mimpiku selama ini…

Ini memang sudah pernah dibahas oleh teteh mentorku, sudah cukup lama…tapi belum kesampaian juga. Alasannya..biasa lah…sulit untuk memulai sesuatu.

Tapi, setelah melihat Alma melakukannya lebih dulu, aku jadi ikut terpacu untuk segera melakukannya.

Jika dipikir-pikir, menulis mimpi itu sangat menyenangkan. Tulis saja semua mimpimu dari mulai yang reliable sampai impossible. Sebanyak-banyaknya. Tak usah pikirkan dulu bagaimana cara mewujudkannya, tumpahkan saja semuanya dulu. Dan biasanya, sekali kita sudah mulai menulis, pasti akan sulit untuk berhenti. ; >

Gunanya apa..?Ohh…banyak sekali. Yang jelas, mimpi-mimpi itu akan membuatmu bertahan.

Ketika kita merasa lelah, mimpi kitalah yang akan memberikan semangat untuk kembali bangkit.

Ketika kita merasa sedih dan kecewa, itu tak akan berlangsung lama, karena kita tau, ada hal yang jauh lebih penting daripada hanya sekedar meratapi kesedihan, yaitu fokus untuk meraih mimpi kita.

Dan ketika kita mulai kehilangan arah, mimpi kita akan senantiasa menjadi penunjuk jalan yang harus kita tempuh

Bukankah ada yang bilang bahwa semua mimpi yang kita tulis akan menjadi kenyataan seandainya saja kita PERCAYA. So..why don’t you try..??!!

ehm..Jogja -part3-

Hari Minggu, 14 Desember 2008, kami semua _yang ikut workshoop_ digiring ke Kampus UGM, di-drop di gedung…apa ya namanya? Pokoknya di gedung tempat anak UGM biasa lecture. Dari situ, yang BAPIN harus naik lagi ke LANTAI 5, paling atas..karena disitulah tempat kami.

Ruangannya lucu banget deh..bolong-bolong, dindingnya dilapisi kain empuk supaya suaranya ga mantul. Di situ, materi pertama yang kita dapat tentang Biomedical Research. Pas materi itu, serasa dapet materi biokim lagi, jadi inget dr. Tri deh…Tapi emang beneran! di situ tuh kebanyakan cuma review tentang materi DNA dan kawan-kawan. Cuma, ada satu yang beda. Qt semua dikasi tau bahwa perkembangan penelitian di bidang genetika sekarang tuh udah berkembang dengan sangat pesat. Buktinya aja, setelah menyelesaikan proyek pemetaan gen, sekarang sedang dilakukan pemetaan epigenome pada manusia. Kalo yang aku tangkap sih epigenome itu lebih spesifik lagi dari gen. Jadi, epigenome itu udah ngeliat variasi pada proses translasi protein, terutama pas metilasi-nya.

Materi kedua tentang Clinical Research. Jujur, sebenernya ga terlalu nangkep inti dari materinya apa. Aku masih belum ngerti jadi sebenernya bidang klinis yang bisa kita jadikan bahan penelitian itu yang mana. Bagi orang lain jelas kali ya..cuma karna akunya yang waktu itu rada2 ngantuk aja kali ya..he..he.. Materi ketiga tentang Community Research. Wahh..qt langsung diajarin sama expert-nya, dr. Yodi. Selain aktif menjadi peneliti di Indonesia, kemampuan beliau juga diakui oleh dunia penelitian internasional lho…

Terus, kita dikasih materi tentang pembuatan poster ilmiah. Ohh..ini materi yang benar2 baru buatku. Ya..walaupun belum mahir, setidaknya jadi tau dasar2nya..Kalo cuma dikasih tau teorinya aja ga enak donk..makanya keesokan harinya kita disuruh langsung praktek bikin poster ilmiah. Kita pergi ke perpusnya FK UGM buat nyari bahan, alias literature searching..materi ini juga sebelumnya udah dikasih tentunya. Selain dari jurnal2 yang ada di perpus, kita juga diperbolehkan nyari literatur di internet, di situs terpercaya tentunya..tapi ada satu masalah..waktu itu mati lampu, jadi kita harus gentian nyalain laptop masing-masing, supaya hemat! Ga begitu sulit ternyata nyarinya..tanpa perlu ke internet lagi..soalnya mba Aul punya koleksi jurnal yang buaannyyaakk…thanks ya mba, jadi memudahkan. Nah..bagian yang paling sulit adalah memahami isi jurnalnya. Kebayang donk..bahasa Inggris, sangat ilmiah, dan yang paling parah..BIOKIMIA!! Errgghh… Tapi akhirnya jadi juga si…dan besoknya langsung dipresentasiin..walaupun cuma dapet juara kedua, tapi lumayan kan?!

Hari presentasi itu adalah hari terakhir buat workshop, dan sorenya diadain penutupan. Sedih..anak BAPIN seru-seru soalnya..

Besoknya, dimulai deh Mukernas yang membosankan tapi nyenengin juga sih. Kita bisa liat orang2 yang saling berargumentasi dari yang emang ada esensinya sampai yang ga penting sekalipun. Tapi, kalo dipikir-pikir Mukernas kemaren seru karena presidiumnya yang aneh tapi bodor itu kali ya…cuma aku nerasa aga ga enak si kemaren, secara anak Unpad kan paling banyak, tapi jarang ngomong (mungkin karena kita baru kali ya..ikutan yang beginian) dan yang paling parah..kita tuh keliatan banget banyak yang tidurnya..kan jadi malu juga sama univ lain.

Karena si mukernas itu berhari-hari dan aku kurang suka ikut yang begituan, makanya, setiap kali ada yang ngajak jalan-jalan, aku langsung setuju..Haha..mending menikmati Jogja daripada duduk diam dan nggak ngapa-ngapain.

Yang paling menyenangkan pas di Jogja itu ya..pas jalan-jalannya, aku sampai 3 kali ke malioboro…ckckck…tapi seru. Cuma masih penasaran sama bus transjogja nih..kemaren ga sempet soalnya.

Tapi ada satu hal yang bikin perjalanan di sana rada-rada ga menyenangkan. 3 atau 4hari terakhir aku kena flu…berat lagi!hiks..yang paling parah tuh pas awal-awalnya, aku ngerasa nggak enak badan, bersin terus, untung hidung ga mampet. Dan sepertinya, karena lagi ga enak badan kayak gitu, mood-ku langsung drop, alhasil jadi lebih supersensitive, dan bawaannya pengen marah mulu. Puncaknya pas mau pulang, pasti keliatan banget deh lagi ga mood-nya, mukaku kan hampir selalu cemberut, jadi ga enak sama yang lain..maaf ya..

Hmmphh..seminggu di Jogja menyenangkan,,,

seneng banget karena banyak jalan2nya…walaupun ada beberapa tempat yang belum dikunjungi, taman pintar misalnya. Masih penasaran sampai sekarang.

Sedih..karena pisah sama temen2 baru..sedih karena kena flu…dan sedih juga karena waktu di sana ga sempet ke ATM, jadi ga bisa beli banyak2..hiks…

Well, I hope it was not my last time visiting Jogja…